Presiden Jokowi Tiba di San Francisco untuk KTT APEC

Presiden Jokowi Tiba di San Francisco untuk KTT APE

Presiden Jokowi Tiba di San Francisco untuk KTT APEC
Usai lepas landas selama lima jam dari Washington DC, Presiden Joko Widodo muncul di terminal San Francisco Worldwide Air, AS. Di San Francisco, Presiden akan menghadiri acara utama APEC dan mengadakan pertemuan bilateral lainnya dengan para pemimpin negara anggota APEC lainnya. Selain itu, Presiden juga rencananya akan memberikan ceramah umum di Stanford School.

Presiden Joko, Widodo hadir di Bandara, Internasional, San Francisco, Selasa, (14/11/2023) sekitar pukul 18.35 waktu setempat, atau Rabu (15/11/2023) pukul 09.35. WIB. “Ke San Fransisco untuk menghadiri pergerakan fokus utama APEC, APEC, Trailblazers Meeting, dan berbagai, kegiatan konsolidasi, pertemuan dengan pakar, keuangan AS,” kata Pendeta Baru, Retno Marsudi dalam, keterangan pers, Selasa (14/11/2023). malam.

Terlihat di bawah pesawat menyambut Presiden Jokowi, VP Mission Departemen Indonesia di Washington DC, Sade Bimantara dan Atase Perisai Perlindungan Internasional Indonesia di Washington DC, Marsma TNI Tjahya Elang Migdiawan. AS juga menyambut Associate Head of Show for Mollifying Endeavours di Bagian Negara Bagian AS, Nan Kenelly.

Presiden Jokowi dan pengawalnya kemudian melanjutkan perjalanan menuju motel yang mereka datangi saat itu selama berada di San Francisco dan akan memulai rencana kerja besok. Sesampainya di hotel, Negosiator Jenderal Indonesia di San Francisco, Prasetyo Hadi dan pasangan hidupnya, terlihat menyambut Presiden dalam upaya perumahan tersebut.

Hal serupa juga, terlihat dari berbagai, menteri yang hadir, saat ini juga menyambu,t baik kehadiran. Presiden Jokowi. Mereka adalah, Menteri Keuangan, Airlangga, Hartarto, Pendeta Kekhawatiran, Global Retno, Marsudi, Menteri Keuangan, Sri Mulyani, dan Pimpinan, Ibu Kota Nusantara, Bambang Susantono.

Pionir bangsa lain yang juga muncul di San Francisco adalah Presiden Tiongkok Xi Jinping. Presiden Xi Jinping hadir pada Selasa (14/11/2023) waktu setempat. Kunjungan ini merupakan kunjungannya yang paling penting ke AS selama enam tahun terakhir. Saat turun, dari pesawat. Air China, Presiden Xi Jinping, diundang oleh, para pakar AS, termasuk, Menteri Keuangan, Janet Yellen dan Delegasi, AS untuk Tiongkok, Nicholas, Consumes.

Presiden Xi Jinping mengunjungi AS setelah Presiden Joe Biden mengatakan dia berharap dapat memulihkan perdagangan dengan Beijing. Dia dijadwalkan bertemu Presiden Biden di lokasi yang dirahasiakan di San Francisco Straight Locale pada Rabu pagi. Mereka, kemudian akan, menghadiri pertemuan, tahunan APEC. Acara sosial Presiden, Xi Jinping, dengan Presiden, Biden, dianggap memberikan, peluang, yang diharapkan, untuk mengurangi, olok-olok. dalam, perselisihan yang, dianggap, paling,berbahaya, di dunia.

Sebelumnya, Menteri. Luar Negeri AS, Antony Blinken, sambil mengawasi para, menteri dari 21, negara bagian APEC, berfokus, pada bahwa AS, memiliki kepercayaan, pada “distrik moneter, bebas di mana setiap ,negara dapat memilih, cara spesifiknya, sendiri”. Blinken tidak, menyalahkan, Tiongkok, namun, pernyataannya, dipandang mencerminkan, cara AS. berbicara, yang sebenarnya, menyalahkan, Tiongkok karena, mengganggu, negara-negara kecil d,i Indo,-Pasifik.

Biden, baru-baru, ini mengatakan. bahwa ia berharap, dapat lebih membina hubungan, AS dengan Tiongkok, setelah periode hubungan, yang tegang antara, kedua negara. Biden berharap dapat, melanjutkan pertukaran, standar antara kedua, negara adidaya, termasuk kontak militer-ke-militer.

Delegasi keamanan, publik Gedung Putih, John Kirby memberi, tahu para penulis. bahwa Biden, dan Xi juga, akan membahas konflik, Israel-Hamas di, Gaza. Selain itu, ada juga upaya, AS untuk membantu, Ukraina dalam perjuangannya, melawan militer, Rusia. Masalah yang berhubungan dengan uang juga akan menjadi rencana utama.

Meskipun ,berita-berita menyesatkan, alias, manufaktur, disebarkan melalui, media online bahwa, AS tidak akan mengundang, Indonesia ke acara, utama APEC, di negaranya, kenyataannya, justru sebaliknya.

Presiden Joko, Widodo akan, benar-benar mengetahui, rencana Indonesia, pada acara koordinasi, keuangan antar negara, di kawasan Asia. Pasifik pada bulan, November di San, Francisco, AS.

Menariknya, berita tipuan menyampaikan bahwa Indonesia tidak akan diikutsertakan oleh negara-negara anggota APEC karena sistem hilir yang dijalankannya, yang menyebabkan kemunduran finansial bagi negara-negara maju dan negara adidaya seperti AS, Kanada, Australia, dan Korea Selatan.

Jokowi dan sosok Sukarno
Meskipun dilihat dari sudut pandang keseluruhan, prosedur hilir dan permasalahan perundang-undangan yang dilakukan oleh Presiden Jokowi jelas dipandang sebagai sebuah tantangan tersendiri karena Indonesia, sebagai negara yang kaya akan sumber daya adat, kayu, pertambangan, mineral dan lain-lain, tidak perlu lagi menukarkan bahan baku pertambangan ke luar negeri, hal serupa menjadi logam. nikel.

Indonesia akan, benar-benar, mengurusnya terlebih, dahulu dan dalam, waktu dekat akan, mengirimkannya. ke negara-negara, buatan yang. membutuhkan, barang jadi dari, hasil penambangan, tersebut. Dengan pengiriman bahan jadi, yang telah ditangani, oleh jalur produksi. dan smelter di Indonesia, keunggulan, Indonesia dapat digandakan, dengan cara berbeda, dalam hal pengiriman, suku cadang mentah.

Selanjutnya, isu-isu, hilir dalam peraturan, perundang-undangan, adalah upaya, tindakan, dan kerangka, kerja Pemerintah, Indonesia untuk menghimpun. nilai tambah dari, barang-barang yang dijamin, dan disisihkan, dalam negeri untuk, sebesar-besarnya, kemakmuran rakyat. Indonesia. Presiden Jokowi mengakui, bahwa persoalan regulasi, di hilir akan menjadi, lompatan besar dalam, perkembangan dan kemajuan, bangsa.