Manchester City Sedang Dalam Situasi Yang Sangat Tidak Baik

Manchester City Sedang Dalam Situasi Yang Sangat Tidak Baik

Manchester City Sedang Dalam Situasi Yang Sangat Tidak Baik
Kekalahan di Estate Park Arena cukup menjadi alasan Manchester City sedang kesulitan. Sepanjang musim berjalan, mereka sepertinya tidak pernah menjadi grup yang membawa pulang tiga gelar juara ganda musim lalu. Direktur Josep Guardiola dihadapkan pada keadaan darurat yang sangat jarang terjadi di City.

Dominasi City kembali meledak saat kalah 0-1 dari Aston Estate, Kamis (7/12/2023) dini hari WIB. Grup juara bertahan menyelesaikan empat pertandingan tanpa hasil di asosiasi. Tidak ada kelompok lain yang mencatat pola yang lebih buruk dari itu. Pola “The Residents” sebanding dengan grup dasar Sheffield yang Bergabung bersama.

City masih tersisa di empat zona utama. Namun, saat ini mereka hanya unggul tiga poin dari tim tetangganya, Manchester United. Disadari bahwa MU seringkali dianggap berada dalam tahap darurat karena adanya konflik eksekusi sejak awal waktu. Kebetulan, City yang menjadi nomor satu pertahankan gelar, sangat dekat dengan MU.

Guardiola sangat merindukan gelandang jangkar Rodri di Manor Park. Bukan tanpa alasan, City sudah berkali-kali kalah berturut-turut musim ini ketika Rodri absen. Dia adalah seorang keseluruhan yang menjawab pemikiran Guardiola di lapangan. Tanpa dia menjalani hukuman pengumpulan kartu, City kehilangan kepribadian bermainnya.

Lihat saja, Erling Haaland dan rekan-rekannya baru siap mencatatkan 2 tembakan sepanjang pertandingan ketika Estate melepaskan 22 tembakan. Sepanjang karier Guardiola sebagai direktur mulai sekitar tahun 2008, menurut Squawka, timnya belum pernah melepaskan tembakan sebanyak itu dan menghasilkan tembakan sebanyak itu dalam satu pertandingan liga.

Martin O’Neill, mantan kepala Estate, mengatakan kelompok tuan rumah tampaknya menghilangkan semangat dan kepribadian City. City sangat membuat frustrasi. Mereka berjuang untuk menyamai energi Estate. Tampaknya grup ini tidak dipimpin oleh Guardiola,” katanya kepada BBC Game.

Ketidakhadiran Rodri adalah sesuatu yang pasti. Meskipun demikian, Guardiola melihat masalah pola buruk City lebih dari sekedar kehilangan satu pemain. Menurut pimpinan, mereka pasti mengalami masalah karena mereka belum menemukan komposisi dan sikap tim yang tepat untuk bersaing musim ini.

Tapi saat dia bermain, kami juga kurang mampu mencetak gol (dalam tiga laga terakhir).

Penampilan City musim ini menurun drastis dibandingkan ketika mereka meraih gelar juara musim lalu. Dengan asumsi Anda melihat lebih jauh, pembusukan itu biasa saja. Permasalahan yang dihadapi Guardiola musim ini sungguh memprihatinkan, mulai dari cedera, kehilangan angka signifikan musim lalu, penyesuaian pemain baru, hingga penurunan eksekusi individu.

Gelandang inovatif Kevin De Bruyne baru bermain 23 menit menjelang awal pertandingan sebelum mengalami cedera panjang. Perlindungan John Stones juga baru-baru ini mendapatkan kepastian setelah pulih dari cedera. Kedua pemain ini merupakan poros utama City musim lalu. De Bruyne sebagai mesin bantuan. Sementara itu, Stones menjaga keseimbangan perlindungan.

City selalu dipuji karena kedalaman krunya yang luar biasa. Cedera pada dua pemain seharusnya tidak membuat banyak perbedaan. Meski begitu, sejujurnya mereka masih mengalami kendala karena juga sedang dalam tahap perubahan. Banyak pemain baru yang belum beradaptasi dengan sempurna. Salah satunya adalah bek Josko Gvardiol yang dimainkan bersama winger Estate, Leon Bailey, sepanjang pertandingan.

Di saat yang sama, City sangat merindukan gelandang Ilkay Gundogan dan pemain sayap Riyad Mahrez yang hengkang pada akhir musim semi. Peran kedua pemain ini sangat penting dalam revolusi kelompok ini. Persoalan lainnya adalah penyerang sayap Jack Grealish sama sekali belum menunjukkan kualitas terbaiknya seperti musim lalu.

Masalah kedisiplinan Rodri juga turut berperan. Gelandang tersebut tidak dapat tampil di asosiasi beberapa kali karena hukuman kartu. Masalah lain juga terlihat. City tidak memiliki perlindungan yang masuk akal untuk Rodri. Di akhir musim semi, mereka gagal merekrut gelandang Declan Rice yang saat ini membawa persediaan Munitions ke puncak klasemen.

Ujian Guardiola
Guardiola mengatakan tugas utama mereka saat ini adalah terus mendominasi pertandingan melawan Luton Town di akhir pekan. “Kami tahu level kami. Sebagai seorang pemimpin, tanggung jawab saya adalah menyusun rencana sehingga kami bisa menang. Kami sedang mengalami sedikit masalah saat ini, namun segalanya bisa berubah dalam sekejap jika berhasil,” katanya.

Guardiola selalu disinggung sebagai manajer yang progresif. Tidak hanya itu, dia juga merupakan pemecah masalah yang hebat. tanda tangannya kehebatan paling jelas terlihat musim lalu. City juga mengalami awal musim yang lamban. Namun, dia berhasil menemukan metodologi yang tepat dari sudut pandang mental dan strategis.

Kekuatan untuk pemulihan City dimulai dengan klaim 115 pelanggaran moneter oleh Ketua Asosiasi. Keraguan tersebut bermula dari laporan dari kelompok yang bersaing. Saat itu, Guardiola menjadikan City sebagai korban. Dikatakannya, semua itu hanyalah upaya untuk mengusir dominasi mereka.
‚Äč