Masalah ‘Misi Tercapai’ Israel

Masalah 'Misi Tercapai' Israel

Masalah ‘Misi Tercapai’ Israel – Israel bermain dengan taruhan besar ketika para pejuangnya menghancurkan kelompok penyerang Hamas di Jalur Gaza yang hancur, dengan tanggung jawab yang terus-menerus namun buruk dari para manajernya yang menimbulkan kekhawatiran bahwa berakhirnya konfrontasi dengan Hamas akan menunjukkan awal – bukan akhir – sekali lagi. kebrutalan lokal.

Akhirnya, “kerajinan tangan menakjubkan” Israel yang kedua akan muncul. Hamas bukanlah kaki tangan Kekuatan Keamanan Israel, yang unit-unitnya telah segera menerobos iklim metropolitan Gaza yang buruk dengan insiden Israel yang cukup ringan. IDF saat ini sedang bertempur di apa yang dikatakannya sebagai ruang perang utama Hamas di pusat Kota Gaza.

Bagaimanapun, misi yang dicanangkan oleh pelopor negara, Benjamin Netanyahu dan para asisten asosiasi krisisnya adalah untuk “menghantam dan melenyapkan” kelompok Islamis di seluruh distrik tersebut. Lima minggu setelah konflik, para pionir politik dan militer utama Hamas, pada kenyataannya, masih banyak tahanan Israel yang belum ditemukan, dan masih belum ada pengaturan yang masuk akal mengenai bagaimana mengendalikan Gaza nanti – atau lebih tepatnya jika – Hamas diusir dari sana. wilayah Palestina.

Tepi Barat yang terlibat dengan Israel saat ini sedang meradang, dengan lebih dari 160 warga Palestina di sana dibunuh oleh IDF dan petualang amatir sejak serangan Hamas ke Israel selatan pada 7 Oktober, menurut The Connected Press. Hamas kuat di Tepi Barat meskipun Kekuatan Palestina yang jelas – dikuasai oleh Fatah – memegang kendali, dan sel yang telah diatur sebelumnya akan tetap melanjutkan upayanya. Sementara itu, perjuangan melawan gerakan Hizbullah Lebanon terus berlanjut, sementara roket dan robot Houthi menyerang dari Laut Merah.

Tepatnya ketika Presiden Amerika George W. Brier memproklamirkan Pembangunan Pintu Masuk Irak “tercapai” pada bulan Mei 2003, hampir tidak ada orang di afiliasinya yang jelas mengharapkan besarnya keributan dan antagonisme lingkungan yang akan terjadi. Kelompok yang sama mungkin masih mendukung Netanyahu, yang panggilan politiknya yang disanjung dan mengganggu tidak menganggap remeh bahaya yang bisa ditanggungnya setelah perang Gaza yang baru ini terjadi.

Gerakan Bawah Tanah Hamas
IDF saat ini sedang mengarahkan, jalannya ke wilayah Kota Gaza, yang padat, mencari jalan masuk, terowongan dan benteng yang, digunakan oleh organisasi, Hamas untuk merancang dan melaksanakan, serangan ke Israel. Bagaimanapun, serangan ke bagian, utara Jalur Gaza pada dasarnya, mungkin merupakan bagian, tersembunyi dari, tindakan yang pada dasarnya lebih lama, Michael Milshtein, – mantan kepala Divisi Urusan Palestina di Data Militer IDF – mengatakan kepada Newsweek.

“Jelas sekali Israel, kita harus melakukan tindakan yang melemahkan,” redid association Milshtein – yang saat ini bekerja di Moshe Dayan Spot for Center Eastern and African Assessments di Tel Aviv School.  Mulai dari sana, organisasi metropolitan Khan Younis dan beberapa saat kemudian Rafah, dan dengan cara ini menyelesaikan kendali atas Gaza, membersihkannya dari Hamas. “

“Hamas benar saat ini berpusat di bagian tenggara Gaza, sebagian besar di kota Khan Younis,” redid association Milshtein.

Kota ini merupakan lingkungan lama pelopor Hamas di Jalur Gaza, Yahya Sinwar dan Mohammed Deif, komandan sayap militer Hamas yang dikenal sebagai Unit Al-Qassem. Pada hari Kamis, IDF menjatuhkan selebaran yang merujuk pada warga Palestina untuk membebaskan empat kota di tepinya dari Khan Younis sebelum serangan biasa.

Meskipun demikian, menghancurkan hubungan oposisi gerilya yang mempunyai ikatan kuat dengan masyarakat Palestina mungkin tidak mungkin dilakukan. “Mempertimbangkan segalanya, hal itu tidak akan pernah bisa dibersihkan, daripada situasi di mana Anda akan menghapus Hamas,” redid association Milshtein.

Perspektif tersebut akan, dipertahankan dengan terbunuhnya, sekitar 11.470 warga, Palestina, – kerugian yang dilaporkan oleh, AP, mengacu pada angka Organisasi, Berkembang, Palestina – sejak tanggal 7 Oktober, ketika, serangan masuk, Hamas di Israel selatan, menewaskan, sekitar 1.200 orang. Tidak diragukan lagi, bahkan dalam bencana politik, Hamas dapat mengubah dirinya sebagai dampak politik dan menyiratkan penolakan terhadap sayapnya, redid association Milshtein.

Masa Depan Gaza
Menggulingkan Hamas, di Gaza, akan menyebabkan kekosongan, kekuasaan. Kelompok ini, mempunyai pengaruh, di sana sejak kemarahan, terhadap Fatah pada tahun, 2007, dan negara Israel, tidak lagi terus hadir, di sana sejak tahun 2005. Menteri Afirmasi Yoav Heroic, telah menjamin “realitas keamanan lain” di Gaza pasca perang, namun, tidak ada seorangpun, yang menjamin hal ini. tampaknya memahami apa itu.