Jalan Rahasia Jeda Pertempuran Hamas Dan Israel

Jalan Rahasia Jeda Pertempuran Hamas Dan Israel

Jalan Rahasia Jeda Pertempuran Hamas Dan Israel
Pemahaman tersebut diwujudkan melalui serangkaian kesepakatan rahasia selama 1,5 bulan antara kedua pihak melalui perantaraan Qatar dan Mesir dan termasuk Amerika Serikat.

Kelonggaran dalam pertempuran dan penyiaran tahanan yang dihuni oleh Israel dan Hamas belum dimulai secara resmi. Israel, Kamis, (23/11/2023), menyatakan penanganan, terkait hal tersebut. masih terus berlanjut.

Berdasarkan, sumber keamanan Mesir, para arbiter, dalam penyelesaian. konflik mengatakan ,bahwa korespondensi tahanan, dimulai pada Kamis pukul, 10.00 waktu setempat. atau 15.00 WIB. Meski begitu, Israel menundanya.

“Kedatangan para, tahanan dimulai, berdasarkan pemahaman. yang mendasari pertemuan, tersebut dan tidak, akan terjadi sebelum, hari Jumat,” kata penasihat keamanan, publik Israel Tzachi Hanegbi. dalam pernyataan yang diberikan, oleh Kantor Pemimpin Tertinggi. Israel.

Israel dan Hamas sepakat menghentikan pertempuran selama empat hari untuk perdagangan tahanan dan aliran panduan filantropi, Rabu (22/11/2023). Sulit untuk mencapai kesepakatan itu.

Pemahaman tersebut diwujudkan melalui serangkaian kesepakatan rahasia selama 1,5 bulan antara kedua pihak melalui perantaraan Qatar dan Mesir dan termasuk Amerika Serikat. Satu setengah bulan yang lalu, segera setelah Hamas menyerang Israel selatan, Qatar secara halus mencapai Gedung Putih. Mereka mengkaji cara membebaskan tidak kurang dari 240 orang yang ditahan oleh Hamas.

Misi tersebut membutuhkan misteri yang tinggi. Suatu hal yang misterius sampai-sampai pihak berwenang AS membentuk sel atau kelompok kecil untuk berbicara langsung dengan Hamas. Pertukaran tersebut hanya diketahui oleh segelintir orang di pemerintahan AS.

Kelompok yang berbicara dengan Hamas termasuk Penyelenggara Timur Tengah di Kamar Keamanan Publik (NSA), Brett McGurk, dan konsultan hukum di NSA, Joshua Geltzer. Setiap hari McGurk berbicara melalui telepon dengan PM Qatar Mohammed wadah Abdulrahman Jassim Al Thani. Pemandu keselamatan publik Gedung Putih Jake Sullivan berbicara dengan pihak Israel. Seperti Ketua RUU Focal Knowledge Organization (CIA) yang berbicara dengan Kepala Mossad David Barnea.

Sudah lama sekali sekelompok moderator mencari cara untuk membebaskan para narapidana. Gedung Putih menganggapnya sebagai satu-satunya cara yang masuk akal untuk menghentikan konflik konyol yang melenyapkan wilayah tersebut. AS terus memaksa Hamas. Qatar dan Mesir sebagai delegasi korespondensi dengan Hamas.

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu meninjau perjanjian tersebut melalui telepon dengan Presiden Israel Benjamin Netanyahu dan para pemimpin dunia lainnya. Dia menelepon Emir Qatar Sheik Tamim Canister Hamam Al-Thani.

Pada tanggal 12 Oktober, ada usulan yang mendasari kedatangan tahanan oleh Hamas sebagai imbalan bagi warga Palestina yang ditahan oleh Israel. Meski begitu, Israel membantahnya. Netanyahu berulang kali menyatakan bahwa pertempuran akan berhenti jika para tahanan dibebaskan.

Pada tanggal 20 Oktober, intervensi Qatar dan Mesir mengirim dua perempuan warga AS, Natalie Raanan (17) dan ibunya, Judith (59), untuk ditinggalkan. Dua tahanan tambahan diserahkan pada tanggal 23 Oktober, Yocheved Lifshitz dan Nurit Cooper.

Ketika Israel melancarkan serangan darat ke Gaza pada 24 Oktober 2023, AS mendapat kabar bahwa Hamas telah menyetujui batas-batas rencana untuk membebaskan tahanan perempuan dan anak-anak. Hal ini menyiratkan akan ada jeda dan jeda dalam serangan darat Israel.

Bagaimanapun, Israel menerima bahwa keadaan saat ini tidak cukup untuk membatasinya karena tidak ada bukti keberadaan para tahanan. Sementara itu, Hamas mengatakan mereka tidak tahu siapa yang ditahan sampai jeda pertempuran dimulai.

Selama tiga minggu berikutnya, Biden berpartisipasi dalam diskusi terperinci mengenai perkiraan dana cadangan sandera. Hamas meminta untuk memberikan rincian nama para tahanan, data tentang para tahanan, dan uang jaminan.

Menurut salah satu otoritas, siklus ini menghabiskan sebagian besar waktu dan korespondensi menjadi hal yang menyusahkan. Dari Gaza, data dikirim kembali ke Doha atau Kairo sebelum diberikan ke Israel dan AS.

Panggung pembebasan tahanan itu dibingkai ketika Biden menelepon PM Qatar. Dalam rencana yang disusun, perempuan dan anak-anak akan dibiarkan oleh Hamas. Bersamaan dengan itu, Israel akan membebaskan warga Palestina yang menjadi tahanan. Israel meminta agar Hamas menjamin semua perempuan dan anak-anak dibebaskan pada tahap awal.

AS melalui Qatar meminta verifikasi bahwa para tahanan masih hidup atau data identitas perempuan dan anak-anak yang dikurung oleh Hamas. Hamas memastikan 50 tahanan akan dibebaskan pada tahap awal, namun tidak memberikan rincian rinciannya.

Pada tanggal 9 November, Copies bertemu dengan Emir Qatar dan Barnea di Doha untuk membicarakan rencana kedatangan para tahanan. Kendala terbesarnya adalah Hamas tidak mengakui para tahanan tersebut. Tiga hari kemudian, Biden menelepon Emir Qatar untuk meminta nama dan data yang jelas mengenai 50 tahanan tersebut.

Tak lama kemudian, Hamas menyampaikan rincian 50 tahanan yang akan dibebaskan di panggung utama. Menurut pihak berwenang, data inilah yang menjadi alasan perpindahan tersebut